Puisi Karawang - Bekasi Maha Karya Chairil Anwar

Puisi Karawang - Bekasi Maha Karya Chairil Anwar - Pada kesempatan kali ini saya mau berbagi sebuah artikel, mudah-mudahan isi artikel yang saya bagikan ini adalah sebuah artikel yang anda cari serta mudah - mudahan sekiranya dapat bermanfaat bagi anda atau para pembaca sekalian, Selamat membaca

Puisi Karawang - Bekasi Maha Karya Chairil Anwar . Chairil anwar merupakan seorang penyair yang berasal dari indonesia . Beliau lahir pada 26 juli 1922 di Kota medan dari ayah Toeloes dan Ibu bernama saleha , semasa hidupnya chairil anwar telah menulis 94 karya termasuk 70 puisi . Chairil sendiri mulai terkenal dalam dunia sastra setelah tulisannya di muat dalam Majalah Nisan pada tahun 1942 saat indonesia masih belum merdeka , saat itu usianya baru menginjak 20 tahun , Puisi karya chairil anwar banyak yang terkenal dan menjadi puisi-puisi terbaik hingga saat ini . Bersama Asrul Sani dan Rivai Apin , dia dinobatkan oleh H.B Jassing sebagai pelopor Angkatan 45 sekaligus pelopor puisi modern indonesia

Puisi Karawang - Bekasi

Puisi Karawang-bekasi ini merupakan salah satu karya beliau yang paling terkenal dan masih sering di bacakan hingga saat ini . Puisi ini menyatakan mereka para pahlawan yang tidak di kenal yang berjuang di antara karang - bekasi , mereka tidak bisa meneruskan perjuangan karena telah gugur di medan perang , tentu mereka juga ingin di kenang atas jasa mereka berjuang mengusir musuh , saat ini yang tersisa dari para pahlawan tersebut hanya tulang -  belulang di dalam kubur maka kitalah yang harus mengangkat harga diri mereka . Para pahlawan yang telah gugur menginginkan kita agar meneruskan semangat juang mereka , dan mereka juga ingin agar kita menjaga dan menghargai pahlawan bangsa dan mereka yang telah berjasa membela bangsa . Lahir di saat indonesia belum merdeka membuat chairil anwar merasakan bagaimana beratnya perjuangan rakyat indonesia melawan penjajah . Beliau menulis puisi ini dengan jiwa Patriotisme dan Nasionalisme yang begitu membara . Berikut ini merupakan kutipan puisi Karawang � Bekasi karya Chairil Anwar

Puisi Karawang �Bekasi


KRAWANG-BEKASI 

Oleh Chairil Anwar



Kami yang kini terbaring antara Krawang-Bekasi 

tidak bisa teriak �Merdeka� dan angkat senjata lagi. 

Tapi siapakah yang tidak lagi mendengar deru kami, 
terbayang kami maju dan mendegap hati ? 


Kami bicara padamu dalam hening di malam sepi 

Jika dada rasa hampa dan jam dinding yang berdetak 

Kami mati muda. Yang tinggal tulang diliputi debu. 
Kenang, kenanglah kami. 


Kami sudah coba apa yang kami bisa 

Tapi kerja belum selesai, belum bisa memperhitungkan arti 4-5 ribu nyawa 



Kami cuma tulang-tulang berserakan 

Tapi adalah kepunyaanmu 

Kaulah lagi yang tentukan nilai tulang-tulang berserakan 


Atau jiwa kami melayang untuk kemerdekaan kemenangan dan harapan 

atau tidak untuk apa-apa, 

Kami tidak tahu, kami tidak lagi bisa berkata 
Kaulah sekarang yang berkata 


Kami bicara padamu dalam hening di malam sepi 

Jika ada rasa hampa dan jam dinding yang berdetak 



Kenang, kenanglah kami 

Teruskan, teruskan jiwa kami 

Menjaga Bung Karno 
menjaga Bung Hatta 
menjaga Bung Sjahrir 


Kami sekarang mayat 

Berikan kami arti 

Berjagalah terus di garis batas pernyataan dan impian 



Kenang, kenanglah kami 

yang tinggal tulang-tulang diliputi debu 

Beribu kami terbaring antara Krawang-Bekasi

Mungkin sekian dulu pembahasan mengenai Puisi Karawang - Bekasi Maha Karya Chairil Anwar, mudah-mudahan artikel dari saya ini berguna dan bisa memberi manfaat untuk anda dan pembaca sekalian, sekian postingan artikel dari kami kali ini.

BAGIKAN :

Masukkan Email untuk mendapatkan update materi, soal dan jawaban terbaru

0 Response to "Puisi Karawang - Bekasi Maha Karya Chairil Anwar"

Posting Komentar

Note :
- Di larang pasang link aktif di kolom komentar
- Komentar yang berisi link aktif tidak akan disetujui
- Komentar akan disetujui jika tidak mengandung promosi
- Dilarang komentar yang berisi pornografi
- Berikan komentar anda dengan baik dan sopan.
- Berikan Pertanyaan anda jika belum bisa memahami.